Sudah pengen punya adik lagi! Secepat itu kah?

Ma, Hamil’o lagi ma.., biar naila punya adik dua!”

Aku tertawa geli dalam hati mendengar ucapan naila kepada mamanya.

Padahal sendirinya belum bisa ngendong adiknya yang memang masih sangat kecil, ataupun “ngudang” adiknya biar bisa tertawa dan berhenti nangis *ngudang itu semacam mengajak bayi bicara, intinya tujuannya biar bayi bisa tertawa ataupun diam tanpa ada tangisan karena merasa ada yang njaga.

Dulu, sewaktu aku kecil, aku adalah anak terakhir dari empat bersaudara. Akan tetapi anak pertama dan kedua sudah meninggal sebelum aku dan kakakku lahir kedunia. Tinggallah aku dan kakak lelakiku yang terpaut 4 tahun lebih tua dari aku. *yaiyalah, namanya juga kakak masak lebih muda dia.

Berbeda dengan Naila, aku justru lebih menginginkan mempunyai Kakak perempuan ketimbang harus mempunyai adik lagi. Cukuplah aku yang menjadi adik yang selalu disayang orang tua dan dijaga kakak. Ketimbang harus menjadi kakak dan bertanggung jawab menjaga adik lagi.

Jadi, disetiap ada yang nanya, “Gak pingin adik lagi?”

Jawabanku tetap sama, “Tidak pernah menjawab dan selalu berada di belakang ibu

Sebenarnya kalau boleh menjawab saat kecil dulu. Ingin rasanya aku mengutarakan ingin mempunyai kakak perempuan ketimbang harus punya adik baru

Bukannya aku tidak sayang dengan kakak lelakiku. Jelas sesama lelaki, kita mempunyai sudut pandang yang hampir sama, memiliki hobi sepak bola yang sama walau kita berselisih paham tentang fans juventini dan milanisti.

Sepertinya kita memiliki dua kubu yang bersebrangan yang tak bisa akur satu sama lain, kenyataannya, kita selalu kompak dan tak pernah menjelekkan tim kesanyangan kita.

Bagiku, kakakku lebih banyak mengalah kepadaku, aku saja yang tidak ingin mengalah kepada dia. Tapi itu waktu kecil dulu. Tak pernah sekalipun kita berantem sampai bermusuhan. Walau sempat sekali seumur hidup kita pernah marahan karena suatu hal “kesalah pahaman”.

Kakakku yang mempunyai jiwa penyayang, walau sedikit lebih emosional dan tempramental kalau sedang kalut. Sedangkan aku, lebih pendiam dan tidak banyak bicara, sekali bicara terkadang melukai hati banyak orang. *Eak, kata-kataku terkadang seperti pedang tak bermata. Heu…

Seandainya aku mempunyai kakak perempuan, mungkin akan lebih mudah untuk bisa memahami wanita. Bisa juga kakak perempuan tersebut, bisa jadi tempat curhat saat lagi galau. Atau yang paling penting, dengan adanya kakak perempuan, setiap PR dari sekolahan, mungkin akan lebih gampang selesainya ketimbang harus kerja kelompok dengan temen sekelas. 😛

Ya, namanya juga sudah takdir, aku hanya mempunyai kakak lelaki yang baik, mungkin aku harus bersyukur karena itu. Alhamdulillah

Kembali ke cerita Naila,

Ini adik nisa masih kecil, Naila loh belum bisa ngendong ngunu” tanya mamanya

Enggak, pokoknya enakan dua” celoteh Naila tetap ngeyel pengen adik lagi

Semakin aku tertawa mendengar hal itu, “enakan dua” mungkin naila kebanyakan melihat iklan mie sukses isi dua. Jadi bawaannya pengen yang dua gitu. Wkwkwk

Aku melirik ke mamanya, trus aku bilang gini ke mamanya

ayok ma, kita buat lagi..” sambil senyum senyum nakal

Istriku hanya tersenyum menanggapi ajakanku tadi. dan tak menghiraukan aku lagi.

Sabar ya nak, mungkin nunggu kamu dan adik Nisa sekolah, baru ayah dan mama akan bikinin adek baru. wkwkwk *kayak bikin roti aja yak. 😛

 

Share This :

0 Replies to “Sudah pengen punya adik lagi! Secepat itu kah?”

  1. Keluarga yg sweet

  2. Semangat, semangat

    1. apanya yang semangat…

    2. Bikin adek lah

    3. 😱😱😱 hahaha…
      Mbak ida aja dulu..
      Naila sama nisa kan masih kecil, nisa malah baru umur 3 bulan..

    4. Aku udah tua. Susah

    5. awalnya, banyak yang meragukan istri lahir dengan normal.
      pertama istriku tingginya minion banget..
      kedua, dia rabun jauh pake kacamata -5, kata orang sih, kalau udah rabun segitu, lahirannya harus operasi
      ketiga, istriku ini paling tidak kuat menahan rasa sakit, kakinya luka karena kecelakan aja manjanya minta ampun..
      tapi Allah menepis semua keraguan itu, dan alhamdulillah, kedua anak saya terlahir dengan cara normal

    6. Syukurlah, semoga yang ketiga segera menyusul

    7. (^^) 8 tahun kemudian, amin

  3. yeaaayyy punya adek lagiiii… lagi… lagi… hehehe

    aku beda 15 tahun sama adek ku, aku pikir udah jadi si bungsuh… eladalah, SMU punya adek, sekarang kalo jalan berdua sama adek, kayak tante tante jalan sama brondongnya haha

    1. hahahaha…
      justru adiknya loh yang seneng..
      kan sekalian jaga, plus mbaknya sudah punya uang yang bisa buat traktir sana sini

    2. iyaaa Mas bener banget… hehe

    3. aku aja, dulu berharap banget punya kakak perempuan..
      kayak gimana gitu, hehe

    4. kakak perempuan ku bener bener kayak Ibu ku… walau kalau berantem jambak jambakan dulu waktu kecil… tapi tetep ujungnya dia yg ngalah hehehe

    5. namanya juga kakak, harus ngalah dong sama adiknya

  4. 😍😁😁😍

  5. kasih wis…

    1. Bu dyah….
      kangen deh…
      udah semingguan tidak pernah lihat di pohon worsped ini…
      ndak, ah… udah ada planing 8 tahun lagi.

  6. Punya kakak memang selalu menyenangkan jadi ada orang yang bisa ditanya kalau engga mengerti suatu hal 😄

    1. iya, seperti itu.. 😀

  7. Juventus kalah mas

    1. jangan diomongin sini kang..
      wah, udah cukup banyak aku menebalkan muka dengan omongan teman-teman tadi pagi. wkwkwkw
      tapi liga masih baru dimulai, toh itu juga kandangnya inter..

    2. Besuk paling menang lagi mas… Lawannya cagliari…

    3. hahahaha.. jelas dong..
      untung tadi pagi masih diimbangi dengan kalahnya chelsea dan Manchester united..
      jadi ada bahan pembelaan. wkwkwk

  8. Naila oh Naila hehe

  9. Saya baru minta adek lagi setelah umur 18 dan udah punya 3 adek. Padahal selama belasan tahun tinggal sama ade-ade juga nggak pernah ngurusin. Hahaha

  10. “lebih pendiam dan tidak banyak bicara, sekali bicara terkadang melukai hati banyak orang.”

    ini setuju… saya juga gini.hahah

    1. kita tos dulu dah… wkwkwkw

Yuk tuliskan unek-unek kalian di sini